STASIUN PASAR TURI SURABAYA

Stasiun Pasar Turi Surabaya, adalah stasiun yang menghubungkan kami dari Surabaya ke Randublatung. Berbekal tiket Kertajaya Lebaran pk 23.35, kami akhirnya tiba di Randublatung pk 02.10. 





Baru kali ini ngerasain malam lebaran di stasiun dan kereta api. Terdengar dimana mana suara takbiran. Perasaan haru biru bercampur. Alhamdulillah, kami sekeluarga bisa kembali berkumpul dengan keluarga di Randublatung.
Oh ya, kalo ingin tau lengkap gimana suasana di stasiun pasar turi, trus gimana cara refund tiket KA, langsung aja cek di video ini : 
Dan di pasar turi ini, banyak tumah makan atau resto, selain minimarket. Tapi sayang,, saat malam takbiran, jam 9 udah pada tutup. Jadi kami bingung cari makan dimana. Syukurlah kebantu banget ada jual onigiri di Indomaretnya, dan yang enak itu rasa tuna.




#familytrip #pimitwins #tourism #mytravelgram #twinstrip #tourist #traveltheworld #explorejatim #visitjatim #stasiunpasarturi #surabaya #girltwins #hpphotography #xiaomiredmi3s #presetlightroom #keretaapi #kai

BANDARA SUPADIO DAN CITILINK

Citilink PNK SUB tanggal 4 Juni 2019 alias H-1 Idul Fitri. 

Ternyata kondisi bandara seperti biasa, tidak ada lonjakan penumpang. Dari antrian check in bagasi hingga boarding pun berjalan lancar. Pastikan jika bawa tongsis atau tripod, sebaiknya simpan di dalam bagasi ya, jangan di kabin. Kejadian waktu di bandara Juanda, tapi saat penerbangan SUB PNK, saya kelupaan, jadinya simpan tongsis dan tripod mini dalam tas yang dibawa di kabin, jadi petugasnya minta. 





Oh ya, bandara Supadio udan standar Internasional. Ruang tunggu nya nyaman dan ada playground kecil yang cukup buat membantu ngilangin bosan si anak. 

Untuk Mushollanya bersih dan besar. Jadi udah nyaman. Jika kita penerbangannya masih lama, bisa menunggu di Blue Sky Lounge yang berada tepat di samping Roti Boy lantai 2 . Cukup membayar sekian, kita udah bisa santai sambil menikmati fasilitas All You Can Eat di Lounge nya.

Oh ya, ini pengalaman pertamaku malam takbiran di Pesawat dan di Bandara. Jadi kami berbuka puasa Ramadhan terakhir di atas awan. Ramadhan 1440 H.















BIS DAMRI PONTIANAK KUCHING

11 jam perjalanan darat? Wooowww...gak kebayang sebelumnya, apa mampu? Apa bisa twins #27m? Apalagi ini pertama kalinya buat mereka perjalanan jauh naik bis, malam hari. Memang udah latihan sejak usia 4 bulan ,dikit dikit kami tambah jam daratnya, dan Alhamdulilah semua ridho Allah, kami berhasil. 
Berangkat dari terminal Ambawang, merupakan terminal bus yang terbesar di Kalbar ini yang merupakan pusat nya bis ke penjuru kabupaten Kalbar, ke Malaysia , Brunei dan Kalteng. Kami start jam 9 malam, dan bis pun berhenti saat jam 23.30 di RM Roda Minang. Bagi yang mau ke toilet atau pun makan, bis akan berhenti sekitar 1 jam. Selanjutnya perjalanan akan diteruskan hingga ke Balai Karangan dan berhenti tepat di depan pintu gerbang Imigrasi Entikong. Sekitar pukul 2 dini hari. 

Bis yang kami pake ini adalah bis Damri. Dengan susunan kursi 2 1, kurasa cukup lega leg room nya, apalagi kursi nya terbilang empuk, dan bisa di atur baik itu badan kursi dan kakinya hingga kita bisa tiduran. Oh ya, kita juga dikasih air mineral 600 ml, muffin 1 pc dan dipinjemin selimut. Untuk harga 180k per orang bis malam dan 230k bis pagi jam 07.00 (paling murah menurutku dibanding bis lain dengan fasilitas setara). Untuk anak anak jika gak ambil kursi alias di pangku, gak perlu bayar. Kalo menurutku usia dibawah 2.5tahun (masih wajar kita pangku), tapi mendingan kalo dah berat anaknya meski usianya 2 tahun, dan kondisi lagi rame penumpang, mendingan beli kursi, biar perjalanan nyaman. Soalnya waktu kami pergi penumpang hanya 6 orang, jadi kami beli buat dewasa aja, anak anak gak. Dan tetap boleh anak kita dapat duduk tambahan,  gak kena biaya. Tapi twins mah maunya di deket mamanya terus. 

Oh ya, di Damri ini ada toiletnya tapi gak bersih menurutku, moga next toiletnya bersih jadi nyaman buat penumpang. 

Oh ya, buat kamu yang cari tiket bis Damri, bisa langsung aja pesan di kantornya di jalan Pahlawan sebrang pasar Flamboyan atau di Siantan jejeran CU Pancur Kasih ataupun bisa juga ke Terminal bis Antar Negara Ambawang. 

Pilihan bis ke Kuching untuk sekarang ada bis Eva, bis SJS, Damri, serta Biaramas. 

Lanjut kisah kami, jadi ternyata saat kita berhenti di Entikong, bis ini akan dimatikan mesinnya sampai waktunya kita masuk ke Imigrasi, barulah dihidupin lagi. Jadi bagi yang terbiasa bobok musti dingin banget, nah, bakalan rada gerah. Tapi syukurlah, karena jam tidur dan udara diluar masih dingin, gak begitu kerasa panasnya. 2.5 jam an lah bis dimatiin. So...gimana twins? sempat kebangun beberapa kali namun tidur lagi. Dan saat ke imigrasi untuk cap paspor, mereka anteng anteng aja. 

Oh ya, aku beruntung ni, ketemu penjual kartu sim card yang jujur dan nolongin. Dia ada jual beragam simcard, aku pilih yang murah dan ada kuota lah pastinya hahaha. Dapatlah RedOne punya nya Hotlink (Maxis), harganya 15 RM, trus minta aktifin sama mereka. Ini udah termasuk 5 RM saldo, trus 10gb utk FB an selama sebulan, 300mb untuk 1 hari saja saat awal diaktifin, dan 1.5 gb berlaku 7 hari. Kalo menurutku misalkan jalan ke Malaysia selama 7 hari, kurasa cukup banget segini, sesekali VC dan wa an oke. Kalo mau upload sosmed dan youtube an mendingan di penginapan yang wifinya kenceng pastinya. 

Oh ya, ada prioritas bagi kita yang punya anak balita, lansia atau bumil, kita gak perlu antri di Imigrasi Entikong (tapi ini berdasarkan petugasnya bolehin atau gak), jadi kami kemaren dikasih hak khusus bisa duluan. Alhamdulilah. 

Bagi kita yang belum sholat subuh, di Imigrasi Entikong ini ada musholla yang lokasinya berada di dalam gedung. Jadi setelah cap, trus kita jalan keluar, abis itu belok kanan, ada pintu masuk, lalu kita masuk dan liat sebelah kanan ada papan penanda musholla. Untuk toiletnya, aku gak tau, belum nyobain. 

Lanjut kami ke Imigrasi Entikong. Disana antrian udah mengular. Hanya ada 1 pos yang aktif, tapi orang udah pada ngantri di 2 pos. Jadi bersyukur Driver kami bantuin ngeliatin pos mana yang paling cepat petugas imigrasinya. Jadi kami bisa cepat cap juga. Gak ditanyain macam macam. Apalagi bawa anak, dikasih kemudahan deh. 

Lanjut, kami pun jalan kaki dan naik kembali ke bis. Perjalanan dari Tebedu ke Kuching Sentral pun ditempuh selama 2 jam. 

Setibanya di Kuching Sentral, kami turun dan syukur deh udah beli ni kartu, langsung bisa pesen Grab. Oh ya, tempat pick and drop penumpang Grab di Kuching Sentral ini lokasinya persis di luar gedung di depan KFC. Jadi tanya aja orang, mana KFC. Trus biayanya kalo dari terminal ke Bandaraya (sekitaran waterfront) sekitar 12-15 RM. Murah kan, gak kaya jaman dulu, musti beli taksi kupon yang harganya bisa 30RM.




Alhamdulilah, perjalanan lancar dan kejutan, tiba tiba aja si Tameka dikasih boneka sama Paman yang baik hati (ceritanya tu paman lagi main yang bisa mabil boneka tu, kaya di pusat hiburan, rupanya dia berhasil dan mungkin liatin Tameka trus pengen anak ce, atau apapun itu, jadi dikasih deh. semoga Paman banyak rezeki ya. Makasih). 
Next..ke Hostel. 









MEKONG DELTA TOUR HO CHI MINH CITY VIETNAM

Kalo ini VisitV3 bakalan bercerita tentang paket Mekong Delta Tour yang harganya kalo gak salah sekitaran antara 11-15 $ (tiap travel harganya variatif) , paketnya udah include dengan makan siang, minum dan transport (tapi utk makan siang ini non halal menuruku soalnya di menunya ada pork, meskipun yang kita pesan gak pake pork, jadi diriku skip aja, meski begitu, uang kita tetap gak kembali). 

Cerita VisitV3 kali ini, dengan photo caption. Oh ya paket ini, dimulai perjalanannya dari jam 7.30 hingga sore hari sekitaran jam 3/4 sore kelarnya. Jadi kita akan kumpul di kantor travelnha, lalu pergi bersama satu bis, kemudian dijemput lagi dan kembali lagi ke kantor travelnya. Kebetulan travel yang jual paket ini berada deket dengan hostelku. Jadi cukup dengan berjalan kaki aja. Oh ya, kenapa aku pilih pake travel? Soalnya kalo dibanding dengan blusukan sendiri, jatuhnya kurang lebih sama, ditambah bingung lagi, sedangkan waktuku terbatas. Trus dengan biaya segitu, masih masuk akal lah harganya. 

Jadi paketnya itu dari bersampan, kemudian ke tempat ternak madu, pembuatan gula merah dan permen gula, trus naik mekong cruise (kapal kayu), foto bareng lebah dan ular,  lalu makan siang ke salah satu tempat yang kaya resto dalam kebun (ini aku hanya makan biskuit bekalku dan minum mineral aja, padahal perut lapar banget), trus kita ke kuil yang ada smiling Buddha. Hari ini tidak begitu bersahabat, cuacanya rada mendung dan akhirnya pas di di temple, hujan sangat deras, sehingga kami semuanya hampir basah kuyup. Syukurlah gak perlu menyebrang sungai lagi, karena bis sudah menjemput kami disini.