KETAN BAKAR DAN SATE MARANGGI

Saat waktu Zuhur, aku memutuskan berhenti di Masjid Agung Sagalaherang Subang sebelum melanjutkan perjalanan ke Lembang dari Purwakarta. Aku sholat zuhur kemudian beristirahat sejenak disini. Ini masih separoh perjalanan. Mungkin 2 jam lagi. Dan aku pun bisa saja berhenti di beberapa spot jika itu menarik. Mungkin kebun teh atau curug.
Kurasa cukup waktu setengah jam berapa buat rehat, aku pun kembali mengendarai motor. Tapi tiba tiba kulihat ada warung. Rame yang duduk disitu. Kepulan asap dan aroma bebakaran, sepertinya enak. Jadi aku dan Tyo berhenti untuk mengisi perut. Kebetulan mulai lapar ni.

Ini dia ketan bakar. Pertama kalinya aku mencoba dan aku ketagihan. Enak. Aroma bakarnya, rasanya, dipadu dengan bumbu oncom, plus sate maranggi, perpaduan sempurna. Oh ya, kalo disini, teh panas tawar gratis lho. Sepertinya hampir disetiap tempat kalo di Jawa Barat, jika makan di warung gitu, ditawarin teh panas tawar gratis. Kalo gak keliru, per buah ketan bakar dikisaran Rp4000-5000 dan sate marangginya 2000-3000 soalnya lupa persisnya berapa.


Penjual ketan bakar dan sate maranggi di samping Masjid Agung ini adalah seorang ibu yang sepertinya sudah berusia cukup tua. Diatas 60 tahun. Dengan tangan beliau, tanpa merasa panas, beliau membolak balikkan ketan bakar. Kalo tidak salah sudah lebih dari 20 tahun beliau memulai usaha bareng dengan suaminya, tapi sekarang suaminya sudah meninggal. Nama ibu itu kalo gak salah dipanggil Ma ati.

Jadi kalo kalian pas lagi ngetrip melalui jalur Purwakarta - Wanayasa- Subang dan melewati jalan Cagak Subang,silahkan untuk mampir disini. Lokasinya persis di sebelah pagar masjid.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar